liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
16 Juta Metrik Kubik Biogas Limbah Sawit RI jadi Pembangkit Listrik

Dewan minyak sawit Malaysia dan Petronas menjalin kerja sama untuk mempelajari penggunaan minyak jelantah dan limbah minyak sawit sebagai bahan bakar penerbangan berkelanjutan.

Dewan minyak sawit Malaysia mengatakan bahwa kerja sama ini sejalan dengan kebijakan energi nasional 2022-2040 untuk mengurangi emisi karbon. “Dan menjadikan sektor energi sebagai katalis pembangunan sosial ekonomi bangsa,” tulis pernyataan dewan sawit, dikutip Reuters, Rabu (16/8).

Adapun kerja sama ini akan mengeksplorasi potensi produk dan limbah berbasis kelapa sawit, seperti minyak jelantah dan limbah pabrik kelapa sawit, sebagai bahan baku utama untuk produksi biorefinery lokal untuk memproduksi bahan bakar pesawat ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Laporan International Energy Agency (IEA) menyebut, penerbangan menyumbang lebih dari 2% emisi CO2 dunia. Capaian ini tumbuh lebih cepat dalam beberapa dekade terakhir dibandingkan emisi yang disumbang kendaraan di jalan raya, kereta api, atau pelayaran.

Diketahui, bahan bakar pesawat, avtur, bisa menghasilkan CO2 (karbon dioksida) yang efektif menyerap panas dan berdampak pada pemanasan global.

Dari data yang dilampirkan, penurunan terlihat cukup mencolok pada 2008-2009. Penerbangan internasional menyumbang emisi CO2 sebanyak 454,44 juta ton (million tonnes/mt) pada 2008, menjadi 433,24 mt pada 2009. Begitu pula di penerbangan domestik, dari 298,14 mt menjadi 279 mt.

Setelahnya, emisi cenderung mengalami peningkatan. Puncaknya adalah 2018-2019. Penerbangan internasional mencetak 609,42 mt pada 2018 dan 618,82 mt pada 2019. Sementara penerbangan domestik menorehkan 408,40 mt pada 2018 dan 417,01 mt CO2 pada 2019.

Pada 2020, pandemi Covid-19 merebak dan memaksa negara membatasi penerbangan guna memutus rantai penularan dari negara lain. Walhasil, emisi yang ditorehkan dari kedua penerbangan turun drastis. Penerbangan internasional menghasilkan emisi CO2 299,06 mt pada 2020, dan penerbangan domestik 287,24 mt.

“Setelah meningkat rata-rata 2,3% per tahun dari tahun 1990 hingga 2019, pandemi Covid-19 menyebabkan emisi CO2 anjlok, lebih dari 1.000 mt CO2 pada tahun 2019 menjadi 600 mt pada tahun 2020,” tulis IEA dalam laporannya.

Namun, setelah wabah Sars-CoV-2 itu bisa dikendalikan di sejumlah negara, aktivitas penerbangan meningkat lagi. IEA mengestimasikan emisi CO2 pada 2021 mencapai sekitar 720 mt untuk kedua penerbangan. Jika dihitung per satu penerbangan, hasil emisinya setara hampir sepertiga dari emisi 2019.

IEA menjelaskan, banyak tindakan yang diupayakan untuk menekan emisi guna mencapai skenario Net Zero Emissions pada 2050.

“Prioritas jangka pendek hingga menengah termasuk mendorong efisiensi melalui langkah-langkah fiskal dan peraturan; merangsang investasi bahan bakar berkelanjutan; dan mengembangkan alternatif untuk minyak tanah jet, seperti pesawat bertenaga baterai dan bertenaga hidrogen,” tulis IEA.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21