liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Pengusaha Tolak Rencana Pemerintah Revisi Aturan PLTS Atap

Perhimpunan Pemasang PLTS Atap Indonesia atau Perplatsi menolak rencana Kementerian ESDM merevisi Peraturan Menteri (Permen) ESDM No. 26 Tahun 2021. Mereka menilai kajian regulasi pemasangan PLTS atap justru dapat memperlambat pertumbuhan pemasangan PLTS atap dalam negeri, khususnya untuk sektor instalasi rumah tangga. .

Ketua Umum Perplatsi, I Gusti Ngurah Erlangga mengatakan, peninjauan aturan tersebut akan mempersulit proses pemasangan PLTS rooftop skala rumah tangga. Hal ini dapat berimplikasi pada peningkatan harga investasi di luar kemauan pelanggan untuk membayar.

Menurut Erlangga, aturan yang direvisi itu akan berdampak pada penghapusan net metering dan sistem kuota. Hal ini dapat mengakibatkan pemasangan PLTS atap skala kecil menjadi tidak layak secara ekonomi.

“Hal ini akan mempengaruhi laju pertumbuhan PLTS rooftop di Indonesia. Kami sangat prihatin Kementerian ESDM terlalu banyak mengakomodir kepentingan PLN dalam rencana revisi Permen ESDM 26,” kata Erlangga dalam siaran persnya, Selasa (14). /2).

Situasi ini juga dapat mengganggu rencana pemerintah yang menargetkan pembangunan PLTS 3,61 giga watt (GW) pada tahun 2025. Berdasarkan capaian hingga November 2022, jumlah pelanggan PLTS rooftop telah mencapai 6.461 pelanggan dengan total kapasitas 77,60 MWp.

Kenaikan rata-rata per bulan sebesar 2,4 MW dan 138 pelanggan sepanjang tahun 2022. Mayoritas pelanggan berasal dari kategori rumah tangga dengan total 4.772 pelanggan. Namun total kapasitas tertinggi masih berasal dari pelanggan industri yaitu sebesar 33,2 MWp.

Erlangga juga menyayangkan tidak dicantumkannya materi net metering dalam rencana revisi aturan tersebut. Menurut dia, pemerintah bisa mengakomodir kepentingan itu dengan menurunkan nilai ekspor, bukan menghilangkan sama sekali jika porsi net metering PLN dikaitkan dengan nilai ekspor sebesar 100%.

Perplatsi juga menegaskan adanya sistem kuota sebagai celah bagi PLN untuk mengendalikan pertumbuhan PLTS atap. Sistem kuota dalam rancangan peraturan revisi saat ini akan menciptakan iklim persaingan yang tidak sehat antara anak perusahaan PLN yang masuk ke bisnis energi surya atap dan pengembang swasta.

Selain itu, menurutnya, rencana revisi Permen ESDM nomor 26 tahun 2021 bisa berdampak pada nasib ribuan pekerja di perusahaan instalasi PLTS yang terancam PHK karena minat pelanggan listrik rumah tangga untuk memasang PLTS rooftop semakin berkurang. Sejak pelarangan instalasi surya atap tahun lalu, bisnis instalasi surya atap skala kecil telah terpangkas hingga 80%.

Situasi seperti itu berdampak negatif berupa hilangnya persediaan perangkat PLTS atap yang tidak terjual. “Pemasang PLTS atap skala kecil dirugikan dengan peninjauan ini,” kata Erlangga.

Oleh karena itu, Perplatsi mengimbau pemerintah mengkaji ulang rencana revisi Permen ESDM nomor 26 Tahun 2021 dengan tetap mempertimbangkan dampak sosial ekonomi bagi pelaku usaha dan nasib para pemasang PLTS atap.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21