liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 BARON69 RONIN86 DINASTI168
Logo

Malaysia menyinggung kebakaran hutan di Indonesia menjadi penyebab polusi di negaranya. Pemerintah Malaysia tengah mengkaji penerapan Undang-undang (UU) Polusi Asap Lintas Batas, seperti digunakan Singapura, untuk mengatasi persoalan kabut asap.

“Karena kami tidak ingin mendalilkan atau sekedar isyarat simbolik belaka,” kata Menteri Sumber Daya Alam, Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim Malaysia, Nik Nazmi Nik Ahmad, dalam sidang parlemen di Kuala Lumpur pada Kamis (12/10), seperti dikutip dari Antara.

Nik Nazmi mengatakan telah membaca laporan Lembaga Sains Malaysia dan mendengar pandangan Kejaksaan Agung Malaysia mengenai kajian penerapan UU tersebut. Namun, menurut dia, hal terpenting adalah membuat negara anggota ASEAN melihat kelemahan dalam ASEAN Agreement Transboundary Haze Policy (AATHP).

Dia menilai AATHP sebenarnya cukup radikal di mana penerapannya sedikit di luar kerangka intervensi atau kedaulatan mutlak negara-negara anggota ASEAN. Namun demikian, dia melihat tak ada hukuman terhadap perusahaan dan negara yang menyebabkan kabut asap lintas batas.

Padahal, menurut dia, ASEAN telah┬ámembahas bebas kabut asap pada 2030. “Bagaimana target itu tercapai tanpa memperbaiki perjanjian AATHP,” kata dia.

Nik Nazmi justru ingin melihat praktik Kanada dan Amerika Serikat pada 1991 ketika kedua negara memiliki komisi dan otoritas serta keterwakilan masing-masing pihak dan keterbukaan, untuk melihat pencemaran udara secara menyeluruh.

“Jika berhadapan dengan satu situasi satu negara tidak mau kerja sama, atau susah untuk membuat kerja sama, maka susah kita lanjutkan,” kata Nik Niami.

Dia mengatakan perlu ada perbaikan supaya kabut asap tidak menjadi persoalan normal di Asia Tenggara seperti terjadi dalam 30 tahun belakangan ini.

Kabut asap lintas batas dampak dari kebakaran hutan dan lahan di Sumatera sempat membuat kualitas udara di Semenanjung Malaysia berada pada kategori tidak sehat dalam beberapa pekan terakhir. Kabut asap tipis itu akan hilang setelah hujan turun.

Indonesia Membantah

Namun demikian, dalam keterangan pers pada 2 Oktober 2023, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan tidak benar Indonesia menjadi sumber asap di Malaysia.

Siti mengacu laporan peta citra sebaran asap dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dan The ASEAN Specialised Meteorological Centre (ASMC) untuk periode 28-30 September 2023, dan memantaunya hingga 1 Oktober petang. Menurut dia, tidak ada kabut asap yang melintas.

“Jadi jelas ya, keduanya menyatakan tidak ada asap lintas batas,” kata Siti.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan terus bekerja di lapangan di mana sudah 203 perusahaan mendapatkan peringatan dan 20 perusahaan disegel karena kebakaran. Korporasi tersebut di antaranya anak perusahaan Malaysia.