liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Logo

Kementerian ESDM mengatakan bahwa pemerintah menargetkan Indonesia menjadi pusat teknologi penyimpanan karbon di Asia Tenggara. Hal tersebut tercermin dari rencana Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang ingin memperluas pengembangan teknologi penyimpanan di luar sektor hulu minyak dan gas bumi (migas).

Untuk itu, Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM Tutuka Ariadji mengatakan, pemerintah sedang menyiapkan peraturan presiden (Perpres) guna memperluas penerapan teknologi Penangkapan dan Penyimpanan Karbon atau Carbon Capture and Storage (CCS).

“Jadi saat ini kami sedang menyusun Perpresnya tentang CCS di luar kegiatan hulu migas untuk mendukung pengurangan emisi dari industri lainnya,” ujar Tutuka dalam acara International & Indonesia Carbon Capture Storage (IICCS) Forum 2023, Jakarta, Senin (11/9).

Adapun Perpres CCS tersebut disiapkan oleh Kementerian ESDM yang bekerja sama dengan kementerian terkait di bawah koordinasi Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi atau Kemenko Marves. “Peraturan ini juga kami harapkan, dapat menjadikan Indonesia sebagai pusat CCS di kawasan Asia Tenggara,” kata dia.

Tutuka menyebutkan, berdasarkan grafik sementara dari penelitian, potensi penyimpanan di sektor minyak dan gas sekitar 4,31 gigaton CO2. Potensi kapasitas penyimpanan yang sangat besar itu dapat digunakan lebih cepat untuk mendukung pengurangan emisi.

Belajar Teknologi CCS dari AS hingga Australia

Tutuka mengatakan, Indonesia saat ini tengah berkaca dan belajar dari Amerika Serikat (AS), Inggris, hingga Australia untuk memperbaiki regulasi penerapan CCS di Indonesia. Pasalnya, negara-negara tersebut memiliki kebijakan CCS yang sangat baik.

Tak hanya itu, menurut dia, negara-negara tersebut juga memberikan insentif yang lebih tinggi untuk investasi dari sektor swasta sehingga kegiatan CCS lebih maju dan mapan, “Ini dapat menjadi pembelajaran untuk memperkaya perbaikan regulasi CCS di Indonesia,” kata Tutuka.

Tutuka menilai, dalam mengembangkan kebijakan dan membuat peraturan mengenai CCS, pemerintah menghadapi sejumlah tantangan yang tidak mudah.

Dengan begitu, perlu belajar dari pihak lain yang memiliki pengetahuan komprehensif terkait penerapan CCS. “Kami percaya bahwa kemitraan dan kerja sama internasional itu sangat penting dan harus dijalankan,” ujar Tutuka.

Dia mengatakan, bahwa hingga saat ini terdapat 15 proyek kajian CCS/CCUS di sektor migas yang sedang dalam tahap studi percontohan, dan salah satunya sedang dalam tahap uji coba, yang tersebar mulai dari Aceh hingga Papua.

Sebagian besar proyek tersebut ditargetkan onstream sebelum 2030, di mana total potensi injeksi CO2 antara tahun 2030 hingga 2035 berkisar 25 hingga 68 juta ton, “Proyek-proyek ini membutuhkan kemajuan teknologi dan kolaborasi keuangan,” kata dia.

Dua teknologi ini dinilai menjadi faktor penting pada industri sektor hulu migas. Penerapan teknologi CCS maupun CCUS juga dinilai penting karena industri di Indonesia saat ini tengah memasuki masa adaptasi menyambut transisi energi.

Pemerintah sejatinya telah merilis aturan CCUS lewat Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 2 Tahun 2023 tentang Penyelenggaran Penangkapan dan Penyimpanan Karbon, serta Penangkapan, Pemanfaatan, dan Penyimpanan Karbon pada Kegiatan Usaha Hulu Migas.

Pada Pasal 6, pemerintah mengizinkan penangkapan emisi karbon dalam penyelenggaraan CCUS dapat berasal dari industri di luar kegiatan usaha hulu migas.

Sebelumnya, Menteri ESDM Arifin Tasrif menegaskan bahwa implementasi CCS maupun CCUS di sektor kegiatan hulu migas merupakan hal krusial untuk menekan emisi karbon dalam rangka mengejar target net zero emission pada 2060 atau lebih cepat.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21