liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
Batas Emisi Belum Ditentukan, Perdagangan Karbon Belum Bisa Diterapkan

Dunia diperkirakan menghasilkan 41 miliar ton emisi karbon dioksida (CO2) tahun ini menurut laporan Anggaran Karbon Global yang dirilis di sela-sela konferensi iklim PBB, Konferensi Para Pihak ke-27, COP27, di Sharm el-Sheikh, Mesir.

Dari total 41 miliar ton CO2, sekitar 37 miliar ton akan berasal dari pembakaran bahan bakar fosil dan sisanya 4 miliar ton dari penggunaan lahan seperti penggundulan hutan. Emisi karbon dari pembakaran bahan bakar fosil meningkat sekitar 1% dibandingkan tahun sebelumnya.

Panel ilmu iklim PBB mengatakan gas rumah kaca global harus turun hingga 43% pada tahun 2030 untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius dan menghindari efek terburuknya.

Pandemi Covid-19 menyebabkan rekor penurunan emisi CO2 global pada tahun 2020, tetapi emisi sekarang sedikit di atas tingkat pra-Covid-19.

Sulit untuk memprediksi emisi di tahun-tahun mendatang karena ketidakpastian tentang respons jangka panjang negara tersebut terhadap wabah dan krisis gas Rusia, misalnya, apakah mereka terus membakar batu bara, atau justru berinvestasi besar-besaran dalam energi bersih.

“Ini rumit,” kata penulis utama laporan tersebut, Pierre Friedlingstein, seorang ilmuwan iklim di University of Exeter. “Kami belum bisa mengatakan dengan pasti bahwa emisi dari China menurun dalam jangka panjang, kembali ke konsumsi batu bara di Eropa, mudah-mudahan ini hanya sementara.”

Laporan tersebut juga menyoroti kesenjangan antara janji yang dibuat oleh pemerintah, perusahaan, dan investor untuk mengurangi emisi yang menyebabkan pemanasan global di tahun-tahun mendatang, dan mengatakan bahwa tindakan mereka saat ini adalah alasan mengapa emisi terus meningkat.

Peningkatan tahun ini didorong oleh konsumsi minyak yang lebih tinggi dalam transportasi – terutama penerbangan karena ekonomi terus dibuka kembali dari penutupan selama pandemi Covid-19.

Emisi dari pembakaran batu bara sedang meningkat, karena negara-negara telah beralih ke bahan bakar fosil yang paling berpolusi setelah Rusia menghentikan pasokan gas alam ke Eropa setelah invasi Februari ke Ukraina, membuat harga gas global melonjak.

Sementara itu, emisi CO2 dari China, yang merupakan pencemar terbesar di dunia, turun 0,9% seiring berlanjutnya lockdown Covid-19 menyusul penerapan kebijakan zero-Covid yang ketat. Emisi Eropa juga sedikit menurun.

Emisi naik 1,5% di Amerika Serikat dan melonjak 6% di India, masing-masing penghasil emisi terbesar kedua dan keempat di dunia.